RSS

^_^

KLIK DI SINI

 
1 Comment

Posted by on April 16, 2012 in Sharing is caring

 

One Year Ahead

2009

2010

2011

If you notice, every year we have ‘a new year’ post (eventually by mizstrawberry :P ). And in this 2012, Antara Dua 4th Anniversary, seems that mizstrawberry and everybody else is too busy. :-)

May this 2012 be our kick-start to be a good servant to Allah and improve ourselves in every aspect especially mental, physical, social, economy, deen and of course better in preaching people to Islam. :)

Actually, I have a lot to say. Yet, I don’t know how. Okay, actually we, all the contributors want to say this. We’re deeply sorry for neglecting Antara Dua ever since Facebook is dominating everything. We never meant to do so. It’s just… things are never easy when it comes to istiqamah (continous in doing good deeds). Okay, lame excuse, I know. ;-)

Please forgive us. Please. :-) May Allah forgive us too.

But dear reader, please don’t be sad, you just need to click the links on the sidebar. Some of us even contribute in any of these links. And even other great contributors are doing so. You still can read great masterpiece! :-)

To realize the value of ONE YEAR,ask a student who failed a grade.

To realize the value of ONE MONTH, ask a mother who gave birth to a premature baby.

To realize the value of ONE WEEK, ask the editor of a weekly newspaper.

To realize the value of ONE DAY, ask the person who was born on February 29th.

To realize the value of ONE HOUR, ask the lovers who are waiting to meet.

To realize the value of ONE MINUTE, ask a person who missed the train.

To realize the value of ONE SECOND, ask a person who just avoided an accident.

To realize the value of ONE MILLISECOND, ask the person who won a silver medal in the Olympics.

Treasure every moment that you have! And treasure it more because you shared it with someone special, special enough to spend your time. And remember that time waits for no one.

Yesterday is history.

Tomorrow is mystery.

Today is a gift.

That’s why it’s called the present

Gambar Ihsan [Flickr]

And He found you lost, and guided you [Al-Quran 93:7]

Alhamdulillah for we’re still Muslims in this new year under the shower of His blessings. May Allah guide us all the time. (Do pray for us too :D)

Have a blessed year ahead. InsyaAllah.

Assalamualaikum warahmatullah.

 
2 Comments

Posted by on January 2, 2012 in Wheel of life

 

Dia yang semakin melambai

Ahlan wasahlan ila madrasah Ramadan! Apakah aluan ini perlu diucap sekadar di permulaan Ramadan? Atau masih perlu diucapkan? kerana boleh jadi ada antara kita yang masih belum dapat menjadi pelajar terbaik dalam sekolah Ramadan ini

Tahniah diucapkan buat akhawat yang mengambil keputusan untuk meluangkan Ramadhan tahun ini di Mesir. Bagi saya ia adalah keputusan yang besar kerana anda perlu berpuasa ketika musim panas di Mesir yang mencapai puncaknya sekitar Julai dan Ogos setiap tahun. Tambahan pula anda perlu menahan lapar, dahaga, dan segala perbuatan yang membatalkan puasa sekitar 16-17 jam sehari.

Saya pasti sebahagian dari pembaca yang mengambil jurusan perubatan maklum sekiranya seorang manusia tidak mengambil sebarang makanan dalam tempoh yang lama, badan akan mensintesis glukosa dari sumber bukan karbohidrat terutamanya sel lemak di hati. Apa lagi bukankah ini peluang terbaik untuk berdiet?

Tetapi, bukan ini yang ingin saya tekankan. Sesungguhnya di dalam bulan Ramadhan, terdapat 1001 hikmah yang Allah sediakan untuk hamba-hambaNya yang menjalani detik demi detik dgn ketaqwaan. Ibadah sahur atau makan pada awal pagi [sebelum azan subuh] yang digalakkan bukan sahaja untuk menyediakan badan menghadapi hari tanpa makanan, tetapi pada hakikatnya adalah waktu terbaik untuk beristighfar dan solat malam.

Firman Allah ketika memuji orang mukmin :

يَستغفرُون وبِاللأسْحَارِهُم

” dan ketika waktu-waktu bersahur itu mereka meminta ampun dan beristighfar”

(Az-Zariyyat : 18)

Allah juga sangat menggalakkan kita memperbanyakkan doa pada bulan yang mulia ini. Yang paling penting, yakinlah dengan doa anda. Rugilah mereka yang leka dan tidak memperbanyakkan doa dan istighfar sewaktu sahur, berpuasa, dan berbuka.

Sabda Rasulullah SAW;

يا رسول الله , أي الدعاء أسمع ؟ : قال : جوف الليل الأخير ودبر الصلوات المكتوبة

Ertinya : “Ditanya kepada Nabi (oleh seorang sahabat) : Wahai Rasulullah :” Waktu bilakah doa paling didengari (oleh Allah s.w.t) ; jawab Nabi : Pada hujung malam (waktu sahur) dan selepas solat fardhu” ( Riwayat At-Tirmidzi, no 3494 , Tirmidzi & Al-Qaradhawi : Hadis Hasan ; Lihat Al-Muntaqa , 1/477)

 

Nabi SAW telah menyebut :-

ثلاثة لا ترد دعوتهم , الإمام العادل , والصائم حتى يفطر ودعوة المظلوم

Ertinya : “Tiga golongan yang tidak di tolak doa mereka, pemimpin yang adil, individu berpuasa sehingga berbuka dan doa orang yang di zalimi” ( Riwayat At-Tirmizi, 3595, Hasan menurut Tirmizi. Ahmad Syakir : Sohih )

إن للصائم عند فطره دعوة لا ترد

Ertinya : “Sesungguhnya bagi orang berpuasa itu ketika berbuka (atau hampir berbuka) doa yang tidak akan ditolak” ( Riwayat Ibn Majah, no 1753, Al-Busairi : Sanadnya sohih)

Akhawati fillah,

Ramadhan  merupakan bulan yang bebas dari syaitan. Mereka dikurung dan dibelenggu di neraka dan hanya akan dibebaskan pada waktu maghrib 30 Ramadhan. Ini bermakna anda pada waktu ini adalah diri anda yang sebenar. Tiada hasutan dan bisikan dari syaitan. Teruskan usaha untuk melawan nafsu dalam diri supaya anda menjadi pemenang terakhir.

Jangan jadikan puasa sebagai alasan untuk tidak produktif pada siangnya. Sesungguhnya berlapar dan dahaga hanyalah cabaran yang kecil. Cabaran sebenar terletak pada bagaimana untuk kita bermujahadah dan menjadikan setiap amalan kita penuh dengan ketaqwaan. Bayangkan Ramadhan kali ini adalah yang terakhir. Masa yang kita luangkan untuk menonton televisyen atau berfacebook, apa salahnya kita luangkan untuk bertadarus. Ramadhan bukan selalu. Banyak mutiara yg Al-Qur’an berikan setiap kali kita mentadabbur tafsirnya.

Akhir kalam, semoga semua perkara dalam ‘check list’ Ramadhan anda tertunai. Ramadhan Kareem!

 Oleh : Nur Izzatie Dzulkiflee, tahun 6 Kasr El-Ainy Medical School

 



 
Leave a comment

Posted by on August 20, 2011 in Sharing is caring

 

Ramadhan Kareem

 

 
Leave a comment

Posted by on July 31, 2011 in Wheel of life

 

Amal vs Dosa

bismillahirrahmanirrahim

عن ثوبان رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه ‏وسلم أنه قال ” لأعلمن أقواماً من أمتي يأتون يوم القيامة بحسنات أمثال جبال تهامة ‏بيضاً، فيجعلها الله عز وجل هباء منثوراً”. قال ثوبان: يا رسول الله صفهم لنا، جلهم ‏لنا، أن لا نكون منهم ونحن لا نعلم. قال: “أما إنهم إخوانكم ومن جلدتكم، ‏ويأخذون من الليل كما تأخذون، ولكنهم أقوام إذا خلوا بمحارم الله انتهكوها”

Tsauban radhiaallahu’anhu meriwayatkan sebuah hadith yang dapat membuat orang-orang soleh susah tidur dan selalu runsing akan amal-amal mereka. Tsauban radhiaallahu’anhu berkata, Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Aku benar-benar melihat diantara umatku pada hari Kiamat nanti, ada yang datang dengan membawa kebaikan sebesar gunung di Tihamah yang putih, lalu Allah menjadikannya seperti kapas berterbangan, Tsauban bertanya, Ya Rasulullah, jelaskan kepada kami siapa mereka itu agar kami tidak seperti mereka sementara kami tidak mengetahui, Baginda bersabda; mereka adalah saudara-saudara kalian dan sebangsa dengan kalian, mereka juga bangun malam seperti kalian, akan tetapi apabila mendapat kesempatan untuk berbuat dosa, mereka melakukannya

(Hadith Riwayat Ibnu Majah)

adakah amalan kita membukit begini??

Jika dihayati dengan hati, pasti hadith ini turut membuatkan kita tidak mampu untuk tidur malam. Memikirkan ibadah yang kurang, mengira nawafil yang entah ke mana. Juga jangan mudah merasa puas jika malam-malam kita telah dikorbankan, wang-wang kita turut didermakan, masa-masa kita telah dikorbankan kerana masa rehat untuk seorang Muslim itu hanya apabila sebelah kakinya telah melangkah ke dalam syurga. Itulah yang dinukilkan oleh Imam Ahmad rahimahullah.

Duhai ikhwah akhawat yang diredhai Allah, usahlah kita mengambil ringan dengan dosa walaupun sekali dan janganlah kita merasa penat untuk berbuat kebaikan walaupun sedetik. Apabila terdetik untuk melakukan amal soleh, maka segerakanlah ia. Belum tentu amal kita yang banyak itu melayakkan kita untuk ke syurga,

Dari Jabir, ia berkata: Saya pernah mendengar Nabi S.A.W. bersabda maksudnya : “Amal soleh seseorang diantara kamu tidak dapat memasukkannya ke dalam Syurga dan tidak dapat menjauhkannya dari azab api Neraka dan tidak pula aku, kecuali dengan rahmat Allah.”(Hadis Riwayat Muslim)

Belum lagi muhasabah tentang ikhlas dalam amal,

jauh lagi untuk menghitung segala dosa seperti yang dilakukan oleh Abu Sufian, barangkali semua kebaikan itu terpadam dek maksiat-maksiat-maksiat yang dilakukan, nauzubillah.

Seruan untuk merasai kebersamaan Allah setiap masa bukan hanya sekali dan bukan hanya diseru oleh Rasullullah, malah Penjaga kita turut berfirman di dalam surah al-An’am ayat 3,

وَهُوَ ٱللَّهُ فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَفِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۖ يَعۡلَمُ سِرَّكُمۡ وَجَهۡرَكُمۡ وَيَعۡلَمُ مَا تَكۡسِبُونَ 

“Dan Allah (yang disembah) di langit dan di bumi, Dia Maha Mengehatui apa yang kamu rahsiakan dan apa yang kamu nyatakan dan Dia Maha Mengetahui setiap apa yang kamu kerjakan”

Merasa diawasi bukan mudah, perasaan ini perlu dihadirkan dan ia tidak akan lahir sendiri tanpa disedari. Dikisahkan kepada para sahabat daripada Rasulullah s.a.w melalui perantaraan wahyu, bahawa pada hari akhirat nanti akan datang kelompok manusia yang mempunyai amal yang banyak, banyaknya seperti butiran-butiran pasir dan bijian batu yang membentuk gunung Tihamah (wah, banyaknyaa),  namun bila bertemu Allah, tidak dikira walapun satu amalan-amalan yang banyak ini diumpamakan seperti debu-debu yang berterbangan, tidak kelihatan dan tidak dapat ditangkap. Inilah golongan yang melakukan perkara-perkara yang diharamkan Allah secara tersembunyi. (apatah lagi terang-terangan yang memang tahu dosa)

Antara perkara yang membantu untuk rasa diawasi Allah adalah:

  • Yakin dengan sempurna bahawa semua yang berlaku di dunia, secara terang atau tersembunyi semuanya dalam pengetahuan Allah
  • Yakin seyakin-yakinnya bahawa setiap yang kita lakukan (setiap detik, setiap inci, setiap pergerakan) semuanya akan disebut semula di hari akhirat, setiap satu akan dinilai, jika baik maka baiklah balasannya, jika buruk, maka buruklah balasannya. Oleh itu, rebutlah kebaikan sebelum maut menyapa

Jika rasa perkara di atas seolah-olah tidak dirasai (atau orang kata macam retorik), antara perkara yang boleh menanamkan rasa diawasi itu ialah;

  • Menjaga perkara-perkara yang melahirkan ketaatan pada Allah; seperti solat fardhu, zakat, sedekah, membaca al-Quran, zikir, istighfar, puasa, sentiasa muhasabah diri dan mendenda diri jika melakukan perkara yang tidak disukai. Jika kita sibuk dengan perkara-perkara ketaatan, insyaAllah hati ini akan sentiasa rasa diawasi. Kerana tabiat hati itu tidak boleh dicampuri antara dua urusan, hanya boleh dikuasai oleh satu, sama ada ketaatan atau kemungkaran
  • Biasakan diri dengan jamaah. Elakkan berseorangan kerana syaitan sentiasa akan membisikkan perkara-perkara yang akan menjauhkan kita dengan Allah. Jika kita ada sahabat-sahabat yang soleh, akan ada kelompok yang sentiasa mengingatkan kita yang menyokong kita agar tidak terus tenggelam dan akan bersama-sama mendorong kita kepada ketaatan. Sedang Rasulullah sendiri bersabda, “Jauhilah kamu daripada berseorangan, dan hendaklah kamu bersama jamaah, sesungguhnya syaitan itu bersama dengan mereka yang bersendiri dan jauh daripada mereka yang berdua..” (HR At-Tarmizi)

Ikhwah akhawat yang dirahmati Allah, jika diberi tugasan untuk menyembelih ayam di kawasan yang tidak siapa pun nampak, adakah kita boleh menjumpai tempat tersebut? Adakah tempat yang tidak dilihat oleh sesiapa langsung? Jawapan ada dalam hati masing-masing.

Moga fatrah imtihan akan lebih membuatkan kita rasa diawasi, lazimi solat jemaah, tunaikan hak kepada yang berhak, paling utama yang perlu ditunaikan haknya adalah hak kepada Rabbul Izzati yang meminjamkan kita mata dan akal untuk kita gunakan mencari redha Dia. Bayangkan jika salah satu nikmat ini ditarik….

Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud : Sesiapa yang banyak beristighfar maka Allah akan menjadikan baginya daripada setiap kesusahan jalan penyelasaian, daripada setiap kesempitan jalan keluar dan akan diberikan rezeki dengan cara yang tidak diketahui.
 
Leave a comment

Posted by on June 10, 2011 in Sharing is caring

 

jom DOA!~

Bismillahirrahmanirrahim. Hari ni teringin menulis sesuatu tentang satu sifat Allah yang istimewa, Al-Fattah الفتاح

“tak kenal maka tak cinta”

begitu halus maksud yang mahu diketengahkan melalui sebaris peribahasa ini. Untuk mencintai sesuatu maka kita harus mengenalinya terlebih dahulu. Biar saya coretkan satu contoh; sebuah kerajaan yang tersohor, gemilang, terbilang,aman dan makmur pastinya memiliki seorang raja yang sangat-sangat adil. Rakyatnya pula saling bantu membantu dan berkasih sayang. Mereka tidak membenci raja tersebut  lantaran sifat saling menghormati dan mengenali raja itu serta raja pula sentiasa mendengar segala aduan dan permintaan rakyat jelata. Adakah raja tersebut dengan tiba-tiba sahaja bisa memberi arahan dan rakyat juga tiba-tiba sahaja bisa mendengar arahan?? Pastinya rakyat sudah dahulu mengenali raja ini, bahkan raja juga pasti lebih-lebih lagi mengenali rakyatnya yang walaupun  ramai lalu mewujudkan mutual relationship yang positif.

اذ عرف الأمر سهل الأوامر

“jika seorang penguasa itu dikenali maka itu memudahkan segala arahan”

Begitu juga Allah, DIA pemilik sebesar-besar kerajaan. Kenalilah DIA maka mudahlah kita dalam mentaati perintahnya. الفتاح Apa yang dimaksudkan dengan sifat Allah AlFattah?? Perkataan” fataha” beerti  membuka berlawanan dengan menutup, oleh itu dengan sifat ini beerti segalanya-galanya adalah tertutup dan Al-Fattahlah yang membukanya. Dengan iradat dan qudrat-Nya, DIA membuka setiap segala yang tertutup, dan mengangkat segala keburukan dan bala, merawat segala kesedihan dan kesusahan. Al-Fattah akan membuka segala pintu kebaikan dan kesenangan.

Jika dunia dirasakan begitu sempit bagi kita; yang berpenyakit last stage sepertinya sudah tiada harapan lagi, seolah-olah tiada harapan untuk maqbul dalam peperiksaan, pakcik arab selalu marah sebab mintak harga kurang, seolah-olah pintu Palestine dan masjid Al-Aqsa akan selamanya ditawan seolah-olahnya dunia menyisihkan! Mintalah ..serulah pada-Nya dengan nama ini..

DIA juga membuka segala pintu kejayaan dan taufiq pada permulaan amalan kita.

و عنده مفاتح الغيب لا يعلمها الا هو

“padanya kunci segala perkara ghaib, tiada siapa yang mengetahuinya kecuali DIA”

Katakan anda akan mengambil lesen kereta, maka bagi sesiapa yang tidak pernah mengambilnya, ini perkara baru yang pasti mendebarkan jiwa, ataupun anda akan melangsungkan perkahwinan pada esok hari ataupun anda akan menduduki peperiksaan akhir tahun perubatan.. semuanya adalah perkara baru yang mana kita tidak pernah melaluinya dan tidak mengetahui apa akan terjadi selepasnya, baik buruknya. Padanya kunci kejayaan, mintalah pada-Nya pada permulaan kejadian dengan nama-Nya Al-Fattah. Sudah berapa agaknya umur kita terlepas dari meminta dengan nama Allah yang ini, sedangkan sudah terlalu banyak perkara baru yang telah kita jalani tanpa memohon pada-Nya.. ahh ruginya! Makanya tidak hairanlah jika perjalanan hidup kita “agak berliku” jika difikir-fikirkan

.

DIA pembuka jalan HAQ ketika mana kita sedang dizalimi. Maka, janganlah kita takut dan mengalah jika kita berterusan diancam, Muslim yang sentiasa difitnah dan dilabel sebagai terrorist, extremist dan sebagainya.

لا يفتح الله للناس في رحمة فلا ممسك لها

“bila mana Allah membuka pintu rahmat-Nya pada manusia, tiada siapa yang boleh menghalang-Nya”

Percaya dan yakin kepada Allah adalah kunci kepada termakbulnya doa kita. Sebagaimana kisah Saidatina Aisyah R.A sedang beliau sendiri adalah ummul mukminin dan kisah Nabi Yusof A.S juga dizalimi dan difitnah. Maka sabar dan doa adalah jalannya. KesanJika kita benar-benar mengimani sifat Allah yang ini, kita akan sentiasa bersungguh dalam amalan kita sehingga akhirnya Allah akan membuka jalan keluar untuk kita dengan syarat setelah kita bersusah-susah dan berpayah-payahan pada mulanya.

Teringat saya kisah beberapa tahun sebelum penghijrahan Baginda S.A.W  yang beusaha mendapatkan himayah atau perlindungan satu kaum untuk menyebarkan dakwah Allah ini dan pilihannya adalah yang cream of the cream! Adakah dengan sekali seruan ke beberapa buah khemah semasa musih haji tersebut berupaya mendapatkan hasil yang dikehendaki, bahkan tidak.. kesemua 26 khemah kabilah dilewatinya. Bahkan menghadapi setiap satunya dengan pelbagai bentuk penentangan. Akhirnya pada hari terakhir musim haji tahun tersebut tatkala kabilah-kabilah ini hampir pulang sempat juga Baginda menghabiskan kabilah yang terakhirnya dan akhirnya inilah sekumpulan syabab dan pemuda yang dengan izin Allah memberi perlindungan dan memulakan penyabaran dakwah di Madinah.

Ia membuka pintu cita-cita ataupun amal bahawa peluang tetap ada. Ia juga menjadi sebab untuk kita berusaha sehingga saat-saat akhir pertarungan. Maha suci Allah!

و لله الأسماء الحسنى فادعواه بها

“pada Allah terdapat nama-nama yang baik. Maka serulah dengan nama-Nya”

 
Leave a comment

Posted by on June 3, 2011 in Sharing is caring, Wheel of life

 

Kebenaran

Katakan yang benar meskipun bertentangan dengan kehendak dirimu sendiri.

Pernah tak terlintas rasa, susahnya nak buat baik ni?

Untuk saya sendiri, bukan sekadar sekali. Bahkan berkali-kali. Sampai tak terkira. Susahnya nak lawan nafsu sendiri untuk bangun dan menunaikan tanggungjawab yang ada. Susahnya nak bangkit dari tidur kemudian ke kelas, atau mengulangkaji pelajaran di saat-saat study leave seperti para mahasiswa Malaysia di Mesir sekarang. Susahnya nak melawan kehendak sendiri untuk terus ‘online’ di Facebook, sedangkan muazzin sudah melaksanakan tugasnya. Mana nak dicari kekuatan untuk melawan nafsu, itu satu perkara.

Bila ternampak ahli keluarga atau sahabat sendiri berbuat salah dan percubaan untuk menasihatinya. Kalau mengikut nafsu, boleh saja kita biarkan mereka terus tenggelam dalam kesalahan. Namun untuk mereka yang memahami agama ini agama yang saling menasihati antara satu sama lain, tak mungkin hatinya tenang melihat kesalahan atau maksiat itu berleluasa. Dan tak mungkin hati seorang manusia yang menyayangi ahli keluarganya, sahabatnya, saudara seagamanya sanggup melihat mereka terus menerus berada dalam keadaan berdosa. Mana pula nak dicari kekuatan untuk memberitahu perkara yang benar, itu satu perkara.

 Katakan yang benar meskipun kebenaran itu pahit.

Kemudian, apabila kita sudah menyampaikan kebenaran, reaksi mereka yang menerima kebenaran itu pula berbagai-bagai. Ada yang menyebabkan kita menarik nafas lega kerana selesai satu tanggungjawab sebagai seorang mukmin. Ada juga reaksi yang menyebabkan kita ‘patah hati’. Ditolak mentah-mentah, dicerca, dibaling batu macam Rasulullah di Taif, dimarahi, dituduh ‘penyibuk’ dan ‘menjaga tepi kain orang’ pula. Itu juga satu perkara yang memberikan impak yang besar dalam tindak tanduk kita yang seterusnya.

Ataupun, ketika pertama kali kita ingin berubah menjadi lebih baik dan mahu melaksanakan sesuatu amal yang baik. Terlintas dalam hati, betulkah kita ini sudah cukup kekuatan untuk melaksanakan amal kebaikan ini. Mampukah kita terus istiqamah. Dalam masa yang sama, ada lagi satu lintasan, berfikir kesan dan akibat pula. Apa persepsi orang lain pula terhadap tindakan kita. Ditambah lagi rasa berbelah-bahagi bila syaitan pula sibuk berbisik untuk menghalang usaha itu..

Bunyinya macam sangat susah kan? ;) Banyak betul cubaan-cubaannya. Jangan risau dan sedih, kita semua  mampu melawan semua kesusahan itu dengan izin Allah.

Terjumpa satu doa yang sangat ‘biasa’ kita dengar. Selalu kita dengar. Tapi, kita selalu terlupa untuk berdoa dengan ‘sepenuh hati’ (ditujukan khas pada yang menulis entri ini).

اللهم إنك الحق, وقولك حق, ووعدك الحق، ولقاؤك حق، والجنة حق، والنار حق، والنبيون حق، ومحمد صلى الله عليه وسلم حق.

Allah, sesungguhnya Engkau benar.

Kata-kata-Mu adalah benar.

Janji-Mu adalah benar.

Pertemuan dengan-Mu adalah benar.

Syurga-Mu adalah benar.

Neraka-Mu adalah benar.

Para nabi-Mu adalah benar.

Dan Nabi Muhammad saw adalah benar.

Sama-sama kita amalkan doa ini, beriman dengan doa ini dan meminta dengan doa ini terutamanya bila sampai ‘saat-saat genting’ seperti yang saya nyatakan. Atau yang serupa dengannya. Atau mungkin dalam situasi yang lebih teruk daripada contoh yang saya beri.

Dan berjalanlah atas kebenaran itu. Walau sepahit mana, sepayah mana sekalipun. Kerana pada setiap kesusahan itu disusuli kesenangan dan kepahitan itu disusuli dengan nikmat kemanisan iman. :)

Moga Allah permudahkan untuk kita semua untuk menyampaikan kebenaran dan memelihara kita agar terus berada dalam kebenaran.

Taqwa itu ibarat berjalan di atas jalan yang dipenuhi duri. Berjalanlah dengan sangat berhati-hati agar tidak tertusuk duri di jalanan.

p/s: Terasa sangat ‘pelik’ bila dibaca semula, sebab dah lama tak menulis sebarang entri di sini. :)

 
2 Comments

Posted by on May 30, 2011 in Sharing is caring

 
 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.