RSS

erti syukur

20 Jan

Alhamdulillah, hari ni semua mampu tersenyum walaupun masing-masing tidak melafazkan perasaan masing-masing. Adat peperiksaan, ada yang susah, ada yang senang..sedangkan sepanjang hidup yang menjangkau 20 tahun dan lebih ini pun kita telah menghadapi seribu satu kesusahan dan kesenangan, apatah lagi peperiksaan yang hanya dilalui sekali bagi tiap semester. Tapi insyaAllah, disebalik kesusahan itu pasti ada kesenangan. Mujahadah melawan nafsu itu pasti ada ganjaran di sisi Allah. Jangan lupa untuk bersujud syukur di atas segala kesusahan dan kesenangan yang Allah timpakan pada kita. Kesusahan yang diberi untuk kita terus mujahadah, bersabar dan mengutip pahala-pahala di sisinya dan kesenangan yang diberi sebagai berita gembira untuk hamba-hambanya terus bersyukur. Siapa yang bersyukur kan akan Allah tambahkan terus nikmatNya🙂. Pendek kata, susah itu nikmat senang juga satu nikmat apa yang penting kita letak matlamat, insyaAllah semua kesenangan dan kesusahan ini akan diharungi dengan  mudah. Inilah fitrah.

berdoa

Jangan lupa untuk terus berdoa; doa untuk sahabat-sahabat kita, saudara-saudara kita di Palestin, family kita, adik-beradik kita, tak lupa pada seluruh umat Islam. Teringat cerita Saidatina Fatimah yang sering bangun berqiam untuk mendoakan kesejahteraan umat Islam keseluruhannya; dan kesejahteraan itu jualah yang Allah kurniakan pada mereka sekeluarga. Kita bukan sahaja disarankan agar tidak kedekut duit malah doa juga. InsyaAllah apa yang didoa akan Allah beri pada kita juga. Taburlah doa-doa untuk mereka agar benih-benih ini yang akan kita kutip di akhirat nanti. Macam yang kita selalu baca dalam tahiyyat akhir tu; “assalamu ‘alaina wa’ala ‘ibadillahi solihin”. Berdoalah untuk yang lain agar mereka juga berdoa untuk kita, tapi jangan salah niat pulak🙂. Sedih doa, gembira pun doa sebab doa ini satu penyerahan yang bertindak sebagai senjata dan permohonan~mohon bantuan dan pertolongan, senang dari susah, baik dari jahat malah segala-galanya.  Penyerahan segala-galanya pada Allah bukanlah sesuatu yang mudah. Untuk menyerahkan seluruh jiwa dan nafas kita amatlah payah. Tawakal ibarat seorang manusia buta dicampak ke dalam sebuah hutan yang dipenuhi binatang buas, pada siapa lagi ingin diminta tolong..cuba letakkan diri kita dalam situasi ini. Juga ibarat seorang ibu yang mendukung anaknya di celahan hujanan peluru di Bandar Gaza baru-baru ini; apakah perasaan si ibu?? Hanya Allah yang tahu. Tawakal tidak dapat dilihat dan dihitung, segalanya disisi Allah.

Musim peperiksaan tidak dinafikan sebagai musim mendidik diri menjadi hamba yang soleh. Kitaran CD dan video selama 8 jam sehari berjaya dikurangkan kepada 0 jam, solat sentiasa di awal waktu, qiam hampir setiap hari~alhamdulillah. Moga kita semua berjaya istiqamah. Biarlah kita sentiasa berusaha “mengambil hati dan membodek” Allah, moga Dia tetapkan yang terbaik untuk kita. Moga masa-masa yang mendatang lebih kita hargai dengan benda yang berfaedah setelah dibazirkan dengan jayanya selama 21tahun. Moga kita berlumba-lumba mengejar title “mukmin sejati” berbanding “pelajar mithali”. Kecemerlangan dalam peperiksaan bukanlah matlamat hidup kita secara total, ianya hanya sebagai pemudah cara untuk terus mengejar matlamat utama, Redha Allah. Redha Allah terhadap umat Islam yang bersungguh dalam setiap apa yang dilakukan~hadith rasulullah: Sesungguhnya Allah menyayangi seseorang itu apabila dia melakukan sesuatu dengan tekun~, redha Allah terhadap para doktor yang menggunakan kerjaya sebagai cara untuk menyampaikan Islam kepada masyarakat.  Muhasabahlah cinta kita padaNya. Adakah cinta ini hanya segar di saat dan musim peperiksaan, di saat kesusahan atau di saat mencari jodoh… Cintailah, kasihilah, sayangilah Dia semaksimum mungkin, lebih dari kita mengasihi ibu dan bapa kita ( kasih sayang yang dikhabarkan seperti tiada tandingan, namun inilah tandingannya-sayang kepada Allah dan rasulNya ). Muhasabah cinta kita~~

Wahai pemilik nyawaku    

Betapa lemah diriku ini    

Berat ujian dari Mu    

Kupasrahkan semua pada Mu    

    

Tuhan baru kusadar    

Indah nikmat sehat itu    

Tak pandai aku bersyukur    

Kini ku harapkan cinta Mu    

    

Kata kata cinta terucap indah    

Mengalir berdzikir di kidung do’a ku    

Sakit yang kurasa biar    

Jadi penawar dosaku    

    

Butir butir cinta air mataku    

Terlihat semua yang Kau beri untukku    

Ampuni khilaf dan salah selama ini    

Ya Illahi Muhasabah cintaku    

    

Tuhan kuatkan aku    

Lindungiku dari putus asa    

Jika ku harus mati    

Pertemukan aku dengan Mu
-Edcoustic-
 
7 Comments

Posted by on January 20, 2009 in Wheel of life

 

7 responses to “erti syukur

  1. mizstrawberry

    January 20, 2009 at 5:05 pm

    doa senjata mukmin

     
  2. zanurul

    January 20, 2009 at 6:08 pm

    syukran atas peringatan..fazakkir..fainna zikra tanfa’ul mu’minin

     
  3. jalan lurus

    January 21, 2009 at 11:14 am

    entry ni bagus sgt.. 4.5 bintang

     
  4. sarachan

    January 21, 2009 at 5:57 pm

    Alhamdulillah 3la kulli hal..

     
  5. Az Zahratuz Zarqa'

    January 23, 2009 at 1:56 pm

    Masya Allah, sahabat,
    betapa nukilan ini telah menggetar jiwa dan minda seorang Muta’allim akan hadafnya pada ta’allum dalam meneguk gelas demi gelas dari lautan ilmu Allah.. Allahummaftah ‘alaik. Jazakallah.

     
  6. lyanna

    January 24, 2009 at 1:39 pm

    apa2 yg kite buat kene yakin pd Nya..

    salam perjuangn wat sahabat2..

    keep on blogging!

    tqs cz bg mp3 lg yg best hr 2..

     
  7. lyanna

    January 24, 2009 at 1:41 pm

    erk..x yah approve daa eh komen!hehe~

    rabbuna yusahhil!

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: