RSS

Makan daging…

09 Feb

“Semalam aku dengar ………”

“Nak tau tak, budak tu kan……..”

“Aku bukannya nak kata, tapi dia tu………”

Ghibah (mengumpat), dosa yang sering dipandang ringan oleh orang Islam. Sedangkan Allah telah memberi peringatan dalam firman-Nya:

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati?: demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.  (Al-Hujurat:12)

Apakah ghibah itu sebenarnya?

Hadits Riwayat Muslim, Abu Daud : Nabi SAW bersabda : “Tahukah kamu apa ghibah itu ? Jawab sahabat : Allahu warasuluhu a’lam (Allah dan Rasulullah yang lebih tahu). Kemudian Nabi SAW bersabda: Menceritakan hal saudaramu yang ia tidak suka diceritakan pada orang lain. Lalu Sahabat bertanya: Bagaimana jika memang benar sedemikian keadaan saudaraku itu ? Jawab Nabi SAW : “Jika benar yang kau ceritakan itu, maka itulah ghibah, tetapi jika tidak benar ceritamu itu, maka itu disebut buhtan (tuduhan palsu, fitnah) dan itu lebih besar dosanya”.

Rasanya telah jelas maksud ghibah dari hadis di atas. Zaman sekarang, ghibah bukan sahaja dilakukan dengan lisan, malah dengan tulisan-tulisan di akhbar, majalah, e-mel, sms, blog dan lain-lain. Kadang-kadang kita turut sama melakukannya, ataupun mendengar orang bergosip, secara automatik dapat share juga. Na’uzubillah

Rasulullah SAW juga pernah mengingatkan bahawa mengumpat itu lebih dahsyat dari berzina. Mengapa? Kerana orang yang berzina boleh bertaubat dan Allah akan menerima taubatnya, akan tetapi orang yang mengumpat tidak akan diampunkan selagi orang yang diumpatnya itu memaafkannya.

Kesimpulannya, jauhilah ghibah kerana itu adalah perbuatan yang tercela dan dimurkai Allah serta membawa kemudharatan kepada diri sendiri dan masyarakat.

1. Jangan join orang-orang mengumpat/bergosip

2. Nasihatkan mereka supaya berhenti makan daging saudara sendiri, boleh makan daging lembu, kambing, kerbau, ayam, arnab dan banyak lagi

3. Bersangka baiklah dengan saudara yang diumpat itu dan nafikan gosip yang didengari tentangnya

“Barang siapa menutup aib seseorang Islam, maka Allah akan tutupkan aibnya di dunia dan di akhirat.
(Hadis riwayat at-Tirmidzi)

-peringatan untuk diri yang sering lupa

strawberry

 
2 Comments

Posted by on February 9, 2009 in Sharing is caring

 

2 responses to “Makan daging…

  1. rifahthetwin

    February 14, 2009 at 1:52 pm

    Salam ziarah dari manchester…^_^…rindu pada akhwat sumer…

     
    • mizstrawberry

      February 14, 2009 at 5:19 pm

      eh, si kembar!! lama tak dgr cerita.. rindu kamu juga

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: