RSS

أشبال حول الرسول – Ali bin Abi Thalib

21 Jan

“Azam, mana Mamat?!” mama meninjau sekitar daerah luar halaman Taman Seri Hutan. Anak bongsu berusia 10 tahun itu sering hilang dari pandangannya seusai solat subuh. Si abang tekun membaca sejarah kejatuhan empayar Melayu Melaka 1511, ralit menghafal hikmat-hikmat orang kulit putih tentang majunya empayar Melaka ketika itu. “Rupanya dari tadi menghadap game Habbo!” mama segera megambil buku teks matematik dan meletakkannya di sisi Mamat dan begitulah hari-harinya. Si ibu yang tidak pernah jemu memantau perkembangan akademik anaknya.

Teringat aku kisah pada kisah Si Singa Kecil, Ali B Abi Thalib, jasmaninya mungkin seusia sepertinya 10 tahun,  tetapi jiwanya besar , setelah bersaksikan kalimah Shahadah, ia dipenuhkan dengan keimanan yang tinggi  kepada Rabbnya kepada Rasul-Nya. Pernah diceritakankan bahawa: sesungguhnya dia pernah bersolat bersama Rasulullah , dia, dan ummulmukminin Khadijah bint Khuwailid sahaja, di dalam agama dan bumi Allah ini, tiada yang selainnya hanya mereka!

Usia vs kecintaannya pada Islam

Mungkin tak tergambar difikiran kita, anak-anak yang baru bersekolah rendah telah pun wujud dalam hatinya sebesar-besar kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya, bahkan sanggup menggadaikan nyawa demi-Nya!

Abu Dzar AlGhifari ketika mana mendengar bahawa seorang nabi telah diutuskan, segera meninggalkan ahli keluarga dan saudaranya lalu berhijrah ke Mekah untuk bersama baginda, namun ketika disana, beliau takut andai diketahui oleh musyrikin akan membahayakannya, perkara ini disedari oleh Ali lalu mengajaknya ke rumah, setelah 3 hari barulah Abu Dzar berani bertanyakan tentang Muhammad. Lantas atas keberanian dan  keyakinan serta keimanannya kepada Islam, beliau menceritakan tentang  Rasulullah dan membawanya ke rumah Arqam B Abi AlArqam.dan seterusnya membawa kepada pengislamannya.

Noktah penting pahlawan ini..

Tidak lengkap rasanya kisah hijrah tanpa kisah pemuda berani ini . Biarpun membayarnya dengan nyawa, dia sanggup! Ah…. semuanya demi Al-jannah! Beranikah kita berada di posisi (katil) Rasulullah dalam keadaan tiada jaminan keselamatan dan mungkin nyawa pula akan digadaikan, sedang segerombolan kaum musyrikin mengepung rumah dan siap untuk menyerang dan membunuhnya. Ali memberikan reaksi yang berlainan, “tidak pernah aku berasa nyaman tidur selain dari malam tadi (malam hijrah)” tingginya tawakkal dan penyerahan diri pada Allah, biarpun sinar Islam belum menampakkan cahayanya. Dia telah sanggup , bilakah kita?!

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ هَلۡ أَدُلُّكُمۡ عَلَىٰ تِجَـٰرَةٍ۬ تُنجِيكُم مِّنۡ عَذَابٍ أَلِيمٍ۬#تُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَتُجَـٰهِدُونَ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ بِأَمۡوَٲلِكُمۡ وَأَنفُسِكُمۡ‌ۚ ذَٲلِكُمۡ خَيۡرٌ۬ لَّكُمۡ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُون

“Wahai orang-orang yang beriman ! mahukah aku tunjukkan kamu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? ( iaitu) kamu beriman kepada Allah, dan RasulNya dan berjihad pada jalan Allah dengan harta dan jiwanu. Itulah lebih baik baginmu jika mau mengetahui”  (Surah   Assof: 10-11)

Perang Khandak juga menyaksikan kepahlawanannya. Tatkala tiada sebarang penyerang, tiba-tiba  Amru B Abd Wad  tejun ke dalam parit mencabar angkatan tentera muslimin. Siapa berani..?! Dia pahlawan hebat, sekali pukulan sahaja cukup membisakan. SENYAP…..

Lalu bangkit satu suara… dia Ali B Abi Thalib! “Jika dia Amru maka aku Ali!” Sukar rasanya melepaskan orang yang dicintai, Rasulullah berdoa sepenuh hati. Ya Rob! Ya Rob! Maka perlawanan satu lawan satu berlangsung, debu membatasi pandangan mereka, dada mula sesak kerisauan siapakah akan memenanginya. ALLAHUAKBAR…!

Ya ! dia telah berjaya, kerana meyakini Allahlah yang memberinya bantuan, dialah yang berhaq kerana keimanannya. Alhaq pasti menang, yang batil pasti akan jatuh jua..

Dia Akh Rasulullah…

“ya rasulullah, engkau telah mempersaudarakan sahabat-sahabatmu, janganlah mempersaudarakan aku dengan sesiapapun.”maka Rasulullah bersabda”أنت أخي في الدنيا والأخزة’ “

Tingginya darjat Ali disisi Rasulullah.. untuk dicintai  kita harus berkorban, maka untuk dicintai Allah dan Rasul-Nya, maka segala juhud dan usaha harus disalurkan sepenuhnya kepada Allah, tiada titik pertembungan antara haq dan batil!

Wahai sahabat mari matangkan diri! Untuk Allah, Rasulullah dan keseluruhan Ummah!

Jumpa di jannah!

~nur1511~

 
2 Comments

Posted by on January 21, 2011 in Present is the past, Sharing is caring

 

2 responses to “أشبال حول الرسول – Ali bin Abi Thalib

  1. mizstrawberry

    January 22, 2011 at 6:23 am

    Merefleks diri…
    cita-cita jannah tertinggi,
    tapi usaha??

    syurga itu mahal harganya,
    perlu lebih bersungguh-sungguh!!

    jazakillah ukhti🙂

     
  2. nur1511

    January 22, 2011 at 9:01 pm

    jazakillah ya ukhti atas peringatan..
    sayang ukhti fillah!

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: