RSS

Kebenaran

30 May

Katakan yang benar meskipun bertentangan dengan kehendak dirimu sendiri.

Pernah tak terlintas rasa, susahnya nak buat baik ni?

Untuk saya sendiri, bukan sekadar sekali. Bahkan berkali-kali. Sampai tak terkira. Susahnya nak lawan nafsu sendiri untuk bangun dan menunaikan tanggungjawab yang ada. Susahnya nak bangkit dari tidur kemudian ke kelas, atau mengulangkaji pelajaran di saat-saat study leave seperti para mahasiswa Malaysia di Mesir sekarang. Susahnya nak melawan kehendak sendiri untuk terus ‘online’ di Facebook, sedangkan muazzin sudah melaksanakan tugasnya. Mana nak dicari kekuatan untuk melawan nafsu, itu satu perkara.

Bila ternampak ahli keluarga atau sahabat sendiri berbuat salah dan percubaan untuk menasihatinya. Kalau mengikut nafsu, boleh saja kita biarkan mereka terus tenggelam dalam kesalahan. Namun untuk mereka yang memahami agama ini agama yang saling menasihati antara satu sama lain, tak mungkin hatinya tenang melihat kesalahan atau maksiat itu berleluasa. Dan tak mungkin hati seorang manusia yang menyayangi ahli keluarganya, sahabatnya, saudara seagamanya sanggup melihat mereka terus menerus berada dalam keadaan berdosa. Mana pula nak dicari kekuatan untuk memberitahu perkara yang benar, itu satu perkara.

ย Katakan yang benar meskipun kebenaran itu pahit.

Kemudian, apabila kita sudah menyampaikan kebenaran, reaksi mereka yang menerima kebenaran itu pula berbagai-bagai. Ada yang menyebabkan kita menarik nafas lega kerana selesai satu tanggungjawab sebagai seorang mukmin. Ada juga reaksi yang menyebabkan kita ‘patah hati’. Ditolak mentah-mentah, dicerca, dibaling batu macam Rasulullah di Taif, dimarahi, dituduh ‘penyibuk’ dan ‘menjaga tepi kain orang’ pula. Itu juga satu perkara yang memberikan impak yang besar dalam tindak tanduk kita yang seterusnya.

Ataupun, ketika pertama kali kita ingin berubah menjadi lebih baik dan mahu melaksanakan sesuatu amal yang baik. Terlintas dalam hati, betulkah kita ini sudah cukup kekuatan untuk melaksanakan amal kebaikan ini. Mampukah kita terus istiqamah. Dalam masa yang sama, ada lagi satu lintasan, berfikir kesan dan akibat pula. Apa persepsi orang lain pula terhadap tindakan kita. Ditambah lagi rasa berbelah-bahagi bila syaitan pula sibuk berbisik untuk menghalang usaha itu..

Bunyinya macam sangat susah kan?๐Ÿ˜‰ Banyak betul cubaan-cubaannya. Jangan risau dan sedih, kita semuaย  mampu melawan semua kesusahan itu dengan izin Allah.

Terjumpa satu doa yang sangat ‘biasa’ kita dengar. Selalu kita dengar. Tapi, kita selalu terlupa untuk berdoa dengan ‘sepenuh hati’ (ditujukan khas pada yang menulis entri ini).

ุงู„ู„ู‡ู… ุฅู†ูƒ ุงู„ุญู‚, ูˆู‚ูˆู„ูƒ ุญู‚, ูˆูˆุนุฏูƒ ุงู„ุญู‚ุŒ ูˆู„ู‚ุงุคูƒ ุญู‚ุŒ ูˆุงู„ุฌู†ุฉ ุญู‚ุŒ ูˆุงู„ู†ุงุฑ ุญู‚ุŒ ูˆุงู„ู†ุจูŠูˆู† ุญู‚ุŒ ูˆู…ุญู…ุฏ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุญู‚.

Allah, sesungguhnya Engkau benar.

Kata-kata-Mu adalah benar.

Janji-Mu adalah benar.

Pertemuan dengan-Mu adalah benar.

Syurga-Mu adalah benar.

Neraka-Mu adalah benar.

Para nabi-Mu adalah benar.

Dan Nabi Muhammad saw adalah benar.

Sama-sama kita amalkan doa ini, beriman dengan doa ini dan meminta dengan doa ini terutamanya bila sampai ‘saat-saat genting’ seperti yang saya nyatakan. Atau yang serupa dengannya. Atau mungkin dalam situasi yang lebih teruk daripada contoh yang saya beri.

Dan berjalanlah atas kebenaran itu. Walau sepahit mana, sepayah mana sekalipun. Kerana pada setiap kesusahan itu disusuli kesenangan dan kepahitan itu disusuli dengan nikmat kemanisan iman.๐Ÿ™‚

Moga Allah permudahkan untuk kita semua untuk menyampaikan kebenaran dan memelihara kita agar terus berada dalam kebenaran.

Taqwa itu ibarat berjalan di atas jalan yang dipenuhi duri. Berjalanlah dengan sangat berhati-hati agar tidak tertusuk duri di jalanan.

p/s: Terasa sangat ‘pelik’ bila dibaca semula, sebab dah lama tak menulis sebarang entri di sini.๐Ÿ™‚

 
2 Comments

Posted by on May 30, 2011 in Sharing is caring

 

2 responses to “Kebenaran

  1. mizstrawberry

    May 30, 2011 at 7:05 pm

    Syukran atas peringatan, mari suburkan budaya tanasuh (nasihat-menasihati) di kalangan kita..

    Tadi baru baca satu hadis ni:
    ู…ู† ูŠุฑุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู‡ ุฎูŠุฑุง ูŠู‡ุฏู‡ ุฎู„ูŠู„ุง ุตุงู„ุญุง, ุฅู† ู†ุณู‰ ุฐูƒุฑู‡, ูˆุฅู† ุฐูƒุฑ ุฃุนุงู†ู‡
    Mafhum : Sesiapa yang Allah kehendaki kebaikan kepadanya akan ditunjukkan teman yang soleh, yang mengingatkannya jika dia lupa, dan membantunya jika dia (dalam keadaan) ingat

     
  2. sya_J

    May 30, 2011 at 10:28 pm

    Jazakillah atas peringatan.

    Hayya Ilal Amal!

    Ingatkan saya kalau saya lupa
    Asif sangat lama tak ziarah, halalkan hak2 tak tertunai kerana saya juga seperti anda, sedang berusaha menghabiskan apa yang patut dihabiskan (juga hak) tapi ini bukan alasan kan2?! Jangan lupa bayang muka saya dalam rabithah hati anda.

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: