RSS

Amal vs Dosa

10 Jun

bismillahirrahmanirrahim

عن ثوبان رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه ‏وسلم أنه قال ” لأعلمن أقواماً من أمتي يأتون يوم القيامة بحسنات أمثال جبال تهامة ‏بيضاً، فيجعلها الله عز وجل هباء منثوراً”. قال ثوبان: يا رسول الله صفهم لنا، جلهم ‏لنا، أن لا نكون منهم ونحن لا نعلم. قال: “أما إنهم إخوانكم ومن جلدتكم، ‏ويأخذون من الليل كما تأخذون، ولكنهم أقوام إذا خلوا بمحارم الله انتهكوها”

Tsauban radhiaallahu’anhu meriwayatkan sebuah hadith yang dapat membuat orang-orang soleh susah tidur dan selalu runsing akan amal-amal mereka. Tsauban radhiaallahu’anhu berkata, Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Aku benar-benar melihat diantara umatku pada hari Kiamat nanti, ada yang datang dengan membawa kebaikan sebesar gunung di Tihamah yang putih, lalu Allah menjadikannya seperti kapas berterbangan, Tsauban bertanya, Ya Rasulullah, jelaskan kepada kami siapa mereka itu agar kami tidak seperti mereka sementara kami tidak mengetahui, Baginda bersabda; mereka adalah saudara-saudara kalian dan sebangsa dengan kalian, mereka juga bangun malam seperti kalian, akan tetapi apabila mendapat kesempatan untuk berbuat dosa, mereka melakukannya

(Hadith Riwayat Ibnu Majah)

adakah amalan kita membukit begini??

Jika dihayati dengan hati, pasti hadith ini turut membuatkan kita tidak mampu untuk tidur malam. Memikirkan ibadah yang kurang, mengira nawafil yang entah ke mana. Juga jangan mudah merasa puas jika malam-malam kita telah dikorbankan, wang-wang kita turut didermakan, masa-masa kita telah dikorbankan kerana masa rehat untuk seorang Muslim itu hanya apabila sebelah kakinya telah melangkah ke dalam syurga. Itulah yang dinukilkan oleh Imam Ahmad rahimahullah.

Duhai ikhwah akhawat yang diredhai Allah, usahlah kita mengambil ringan dengan dosa walaupun sekali dan janganlah kita merasa penat untuk berbuat kebaikan walaupun sedetik. Apabila terdetik untuk melakukan amal soleh, maka segerakanlah ia. Belum tentu amal kita yang banyak itu melayakkan kita untuk ke syurga,

Dari Jabir, ia berkata: Saya pernah mendengar Nabi S.A.W. bersabda maksudnya : “Amal soleh seseorang diantara kamu tidak dapat memasukkannya ke dalam Syurga dan tidak dapat menjauhkannya dari azab api Neraka dan tidak pula aku, kecuali dengan rahmat Allah.”(Hadis Riwayat Muslim)

Belum lagi muhasabah tentang ikhlas dalam amal,

jauh lagi untuk menghitung segala dosa seperti yang dilakukan oleh Abu Sufian, barangkali semua kebaikan itu terpadam dek maksiat-maksiat-maksiat yang dilakukan, nauzubillah.

Seruan untuk merasai kebersamaan Allah setiap masa bukan hanya sekali dan bukan hanya diseru oleh Rasullullah, malah Penjaga kita turut berfirman di dalam surah al-An’am ayat 3,

وَهُوَ ٱللَّهُ فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَفِى ٱلۡأَرۡضِ‌ۖ يَعۡلَمُ سِرَّكُمۡ وَجَهۡرَكُمۡ وَيَعۡلَمُ مَا تَكۡسِبُونَ 

“Dan Allah (yang disembah) di langit dan di bumi, Dia Maha Mengehatui apa yang kamu rahsiakan dan apa yang kamu nyatakan dan Dia Maha Mengetahui setiap apa yang kamu kerjakan”

Merasa diawasi bukan mudah, perasaan ini perlu dihadirkan dan ia tidak akan lahir sendiri tanpa disedari. Dikisahkan kepada para sahabat daripada Rasulullah s.a.w melalui perantaraan wahyu, bahawa pada hari akhirat nanti akan datang kelompok manusia yang mempunyai amal yang banyak, banyaknya seperti butiran-butiran pasir dan bijian batu yang membentuk gunung Tihamah (wah, banyaknyaa),  namun bila bertemu Allah, tidak dikira walapun satu amalan-amalan yang banyak ini diumpamakan seperti debu-debu yang berterbangan, tidak kelihatan dan tidak dapat ditangkap. Inilah golongan yang melakukan perkara-perkara yang diharamkan Allah secara tersembunyi. (apatah lagi terang-terangan yang memang tahu dosa)

Antara perkara yang membantu untuk rasa diawasi Allah adalah:

  • Yakin dengan sempurna bahawa semua yang berlaku di dunia, secara terang atau tersembunyi semuanya dalam pengetahuan Allah
  • Yakin seyakin-yakinnya bahawa setiap yang kita lakukan (setiap detik, setiap inci, setiap pergerakan) semuanya akan disebut semula di hari akhirat, setiap satu akan dinilai, jika baik maka baiklah balasannya, jika buruk, maka buruklah balasannya. Oleh itu, rebutlah kebaikan sebelum maut menyapa

Jika rasa perkara di atas seolah-olah tidak dirasai (atau orang kata macam retorik), antara perkara yang boleh menanamkan rasa diawasi itu ialah;

  • Menjaga perkara-perkara yang melahirkan ketaatan pada Allah; seperti solat fardhu, zakat, sedekah, membaca al-Quran, zikir, istighfar, puasa, sentiasa muhasabah diri dan mendenda diri jika melakukan perkara yang tidak disukai. Jika kita sibuk dengan perkara-perkara ketaatan, insyaAllah hati ini akan sentiasa rasa diawasi. Kerana tabiat hati itu tidak boleh dicampuri antara dua urusan, hanya boleh dikuasai oleh satu, sama ada ketaatan atau kemungkaran
  • Biasakan diri dengan jamaah. Elakkan berseorangan kerana syaitan sentiasa akan membisikkan perkara-perkara yang akan menjauhkan kita dengan Allah. Jika kita ada sahabat-sahabat yang soleh, akan ada kelompok yang sentiasa mengingatkan kita yang menyokong kita agar tidak terus tenggelam dan akan bersama-sama mendorong kita kepada ketaatan. Sedang Rasulullah sendiri bersabda, “Jauhilah kamu daripada berseorangan, dan hendaklah kamu bersama jamaah, sesungguhnya syaitan itu bersama dengan mereka yang bersendiri dan jauh daripada mereka yang berdua..” (HR At-Tarmizi)

Ikhwah akhawat yang dirahmati Allah, jika diberi tugasan untuk menyembelih ayam di kawasan yang tidak siapa pun nampak, adakah kita boleh menjumpai tempat tersebut? Adakah tempat yang tidak dilihat oleh sesiapa langsung? Jawapan ada dalam hati masing-masing.

Moga fatrah imtihan akan lebih membuatkan kita rasa diawasi, lazimi solat jemaah, tunaikan hak kepada yang berhak, paling utama yang perlu ditunaikan haknya adalah hak kepada Rabbul Izzati yang meminjamkan kita mata dan akal untuk kita gunakan mencari redha Dia. Bayangkan jika salah satu nikmat ini ditarik….

Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud : Sesiapa yang banyak beristighfar maka Allah akan menjadikan baginya daripada setiap kesusahan jalan penyelasaian, daripada setiap kesempitan jalan keluar dan akan diberikan rezeki dengan cara yang tidak diketahui.
 
Leave a comment

Posted by on June 10, 2011 in Sharing is caring

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: