RSS

Category Archives: Present is the past

Intifadhah ke-3?

Semasa berehat selepas riadhah, kami membincangkan tentang Kempen Intifadhah ke-3 yang bermula hari ini. Seorang ukhti tiba-tiba berkata, “Orang lain dah sibuk-sibuk nak bebaskan Palestin, kita ni tak ambil tahu pun..”

Medan Tahrir bakal menyaksikan satu lagi sejarah besar selepas Revolusi 25 Januari. Kenapa 15 Mei dipilih sebagai tarikh Intifadhah ke-3?

Video Solat Subuh di Medan Tahrir pagi tadi

Di sini saya kongsikan artikel tentang Palestin yang dipetik dari http://zainurrashid.com/. Semoga bermanfaat.

NAKBAH bermaksud malapetaka atau bencana besar. Manakala Nakbah Palestin merujuk kepada penubuhan Negara Haram Israel yang telah diisytiharkan secara resminya pada 15hb Mei 1948. Peristiwa ini berlaku selepas terlaksananya kependudukan dan penjajahan haram oleh rejim Yahudi Zionis ke atas tanah dan penduduk asal Negara Palestin secara sistematik dengan bantuan British dan PBB.

Pencetus penubuhan negara Yahudi

Cadangan penubuhan negara khas untuk orang-orang Yahudi telah dibuat oleh seorang wartawan Hungari, Theodore Hertzl yang merupakan pengasas gerakan Zionis yang kemudiannya dibukukan di dalam Die Judem Stat (Negara Yahudi) pada 1896. Kewujudan Pertubuhan Yahudi Antarabangsa (WZO) melalui persidangannya yang pertama di Basle, Switzerland pada 27-29hb Ogos 1897 di bawah pimpinannya telah membuka era aktiviti politik Zionis, mengorak langkah kepada pembentukan Negara Yahudi di Palestin.

Deklarasi Balfour

British yang merupakan sekutu kuat gerakan Zionis telah sentiasa menyebelahi mereka dengan mengisytiharkan Deklarasi Balfour pada 2hb November 1917 apabila kerajaan British telah memberi jaminan untuk mewujudkan sebuah negara khusus untuk bangsa Yahudi di Palestin. Ini merupakan usaha yang paling jahat dalam sejarah peradaban dunia kerana dengan jelas ianya mencabuli perjanjian  antarabangsa.

 Holocaust


Holocaust adalah satu peristiwa yang dirancang secara sistematik oleh Nazi German yang diketuai oleh Hitler dengan kerjasama pemimpin Zionis di Eropah pada ketika itu. Pembunuhan Yahudi di Eropah secara beramai-ramai itu adalah bertujuan untuk mempercepatkan perpindahan Yahudi Eropah bagi mempercepatkan penubuhan negara yang dikhususkan untuk Bangsa Yahudi iaitu di Palestin. Pemimpin Zionis mempunyai terlalu banyak peluang untuk menyelamatkan bangsa Yahudi Eropah jika mereka mahu berbuat demikian. Namun jenayah terancang ini dilakukan demi cita-cita besar mereka untuk membina nrgra Israel dan kemudiannya Israel Raya. Sejak tahun 1933 berlakulah penghijrahan beramai-ramai yang sistematik yang melibatkan ratusan ribu Yahudi Eropah ke Palestin. Sedikit demi sedikit tanah milik penduduk Palestin dirampas samada dengan cara kekerasan mahupun  dengan cara penipuan oleh pendatang Yahudi.

 Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB)

Isu Palestin semakin panas dan mula dibawa ke peringkat antarabangsa di atas tuntutan British yang meminta supaya PBB memasukkan isu tersebut ke dalam agendanya. Laporan Badan Penyelidik Antarabangsa Palestin (UNSCOP) milik PBB telah mengakui tentang ketidak-adilan pengambilan tanah serta cadangan pembahagian bumi Palestin kepada dua buah negara yang berasingan iaitu Palestin dan Yahudi. Namun rentetan duka Palestin semakin berpanjangan apabila sidang pleno PBB yang dipengaruhi Yahudi telah mengeluarkan ‘Ketetapan 181’ yang malang pada 29hb November 1947 dengan membahagikan 2/3 tanah Negara Palestin kepada pendatang Yahudi manakala bakinya yang hanya 1/3 keluasan tanah pula diberikan kepada penduduk asal Palestin yang sah. Inilah situasi yang boeh dianggap mengharapkan pagar tetapi pagar makan padi.

Kelemahan Liga Negara Arab

Rakyat Palestin adalah antara bangsa yang paling malang di dunia kerana dilupakan oleh PBB, negara-negara Arab dan juga umat Islam sendiri. Ketika Yahudi Zionis erat bekerjasama dengan British dan PBB demi mencapai cita-cita mereka, Liga Negara Arab pula gagal membantu perjuangan rakyat Palestin bagi mempertahankan hak-hak asasi mereka dalam mempertahankan kedaulatan Negara Palestin yang telah mereka diami sejak 4500 tahun lamanya.

Penglibatan tentera dari Liga Negara Arab yang digembar-gemburkan itu hanyalah merupakan tragedi apabila mereka telah ditewaskan dengan mudah oleh angkatan tentera pengganas Yahudi yang juga telah meresap ke dalam pimpinan tentera Liga Negara Arab.

Dengan kekalahan yang mengaibkan tentera Arab di dalam peperangan ini dan diikuti dengan penaklukan 78 % bumi Palestin, Yahudi Zionis telah mengumumkan Negara “Israel” pada petang 14hb Mei 1948. British mengundurkan tentera dan pemerintahannya ke atas Palestin apabila Negara Israel  yang merdeka diistiharkan secara resminya pada 15hb Mei 1948.

Kemerdekaan Israel adalah Malapetaka Palestin

Kesan langsung dari nakbah atau malapetaka ini ialah kekejaman pasukan tentera pengganas Yahudi Zionis yang telah bertindak mengusir lebih daripada 60 % rakyat Palestin (lebih kurang 800 000 orang daripada sejumlah 1.39 juta rakyat) ke luar negara manakala 30 ribu yang lain telah diusir ke daerah-daerah yang ditakluki mereka.

Daripada jumlah 580 perkampungan rakyat Palestin yang wujud sebelum perang 1948, rejim Zionis telah menghancurkan 478 buah kampung serta terlibat dalam lebih 34 jenayah pembunuhan beramai-ramai rakyat Palestin.

Peperangan 1948 telah memusnahkan kehidupan rakyat Palestin yang telah hidup di bumi bertuah ini sejak ribuan tahun lamanya. Sesungguhnya amat tidak adil apabila Yahudi menjadikan Holocaust atau peristiwa pembunuhan bangsa mereka di Eropah oleh Nazi Jerman sebagai alasan untuk mereka membina rejim mereka di atas lautan, penderitaan dan keperitan rakyat Palestin.

Mereka sengaja melupakan bahawa bangsa Yahudi bukanlah penduduk asal bumi Palestin sehinggakan pemerintah tentera mereka yang kemudiannya dilantik sebagai menteri pertahanan, Moshe Dayan mengakui sendiri bahawa setiap penempatan Yahudi dibina dari keruntuhan perkampungan rakyat Palestin. Ini adalah jenayah yang terancang melalui perencanaan dan pengiktirafan sebelumnya.

Jenayah ini disahkan lagi apabila PBB yang telah mengeluarkan lebih daripada 110 resolusi mereka (sehingga tahun 2000) supaya mengembalikan hak 4.4 juta pelarian Palestin supaya dibenarkan pulang ke kampung halaman mereka. Namun tidak ada satu pun daripada resolusi-resolusi ini yang dilaksanakan oleh rejim Yahudi Zionis.

Nakbah 1948 yang melanda Palestin juga menimbulkan kenangan pahit dan perasaan terhina yang mendalam di kalangan rakyat Palestin, orang-orang Arab dan umat Islam secara keseluruhannya sehingga ke hari ini.

63 tahun An Nakbah

Kini 63 tahun telah berlalunya Nakbah Palestin, namun rakyat dan Negara Palestin terus diganyang Yahudi Zionis sehinggakan :

Rejim Zionis terus melakukan penindasan terhadap rakyat Palestin seperti meruntuhkan rumah-rumah mereka, membakar kebun-kebun mereka dan memperluaskan kawasan penempatan pendatang haram Yahudi. Sehingga kini yahudi telah pun merampas dan menguasai lebih 90 % dari keseluruhan bumi Palestin.

Peningkatan serangan ke atas Masjid al-Aqsa oleh ekstrimis Zionis yang semakin kerap mencabul kehormatan dan kesucian qiblat pertama umat Islam di dalam rangka mereka mengYahudikan Baitul Maqdis. Mereka bercita-cita untuk meruntuhkan masjid Al Aqsa dan mendirikan Kuil Yahudi di atas tapak masjid sekarang. Mereka kini telah berjaya membina Kuil Yahudi (Sinagog Hover) bersebelahan dengan masjid al Aqsa.

Melakukan penangkapan dan pemenjaraan orang-orang Palestin yang tidak bersalah sehingga lebih daripada 12 ribu di kalangan mereka kini merengkok di dalam penjara Israel. Di kalangan mereka adalah orang-orang tua, kanak-kanak malahan juga wanita yang hamil lagi sakit.

Sekatan ekonomi yang dirancang secara rapi oleh Zionis  menyebabkan orang-orang Palestin tersepit dan terpaksa bergantung kepada sumber pekerjaan yang dimiliki oleh Yahudi. Akibatnya ramai di kalangan rakyat Palestin yang menganggur dan dibelenggu kemiskinan serta kebuluran.

Ramai di kalangan kanak-kanak palestin yang telah dinafikan hak mereka untuk belajar sehinggakan jumlah mereka yang sempat ke pengajian menengah adalah dari peratusan yang sangat kecil.

Rejim Zionis tanpa malu dan segan telah membina tembok pemisah gergasi yang terpanjang di dunia iaitu sepanjang 720 km di Tebing Barat yang menyekat penghidupan rakyat Palestin di sana serta menjadikan Tebing Barat sebagai penjara yang terbesar di dunia.

Dijangkakan seramai 6.85 juta di kalangan rakyat Palestin adalah pelarian yang hidup dengan penuh kedaifan sejak 63 tahun yang lalu. Inilah jumlah pelarian yang paling lama dan paling ramai di dalam sejarah peradaban dunia.

Rejim Zionis kini berterusan menyiksa dan membunuh rakyat Palestin terutamanya di Gaza yang turut diakui pemimpin kanan mereka sebagai holocaust yang lebih hebat.

Penindasan, penodaan dan kekejaman  yang dilakukan oleh rejim Israel ini terhadap rakyat dan negara Palestin telah berlaku dalam tempoh yang amat panjang dan berlarutan. Sudah tentulah ianya tidak harus dibiarkan begitu sahaja.

Sambutan 63 Tahun kelahiran Israel


Hari Ahad ini, 15 hb Mei 2011 adalah tahun ke 63 kelahiran negara Haram Israel. Memang benar bahawa tarikh ini adalah detik derita bagi umat Islam. Namun saya kurang setuju sekiranya kita berhadapan dengan peistiwa ini dengan rasa sedih dan berputus harapan dengan keadaan umat Islam kini.

Sebenarnya banyak petanda bahawa kemenangan akan berpihak kepada umat Islam dan sampai masanya untuk kita  akhiri era sombong mereka itu.


1-Kerajaan zionis Israel semakin panik dengan perkembangan di Timur Tengah, apatah lagi dengan permuafakatan Hamas-Fatah dan fraksi Palestin yang lain.

2-Tumbangnya Mubarak dan persetujuan Kerajaan Semestara Mesir untuk membuka ‘Rafah Gate’ secara kekal.

3-Kesediaan barisan pemuda di Bumi Anbiya melancarkan Intiadah ke 3 dengan pempuran yang lebih dahsyat.

4-Berkurangannya kedatangan pendatang Yahudi ke Palestin. malahan lebih 700 ribu Yahudi telah cabut keluar dari Palestin sejak 9 tahun yan lalu

5-Generasi muda Israel tidak beriman dan tidak berminat denan agenda Zionis apatah lagi berjuang untuknya.

6-Pertambahan penduduk Palestin di Gaza, West Bank & Palestine-1948 jauh melebihi bilangan kelahiran anak-anak Yahudi. Ini merupakan projek bom demografi yang menakutkan zionis untuk angka masa panjang

7-Ekonomi Israel semakin merosot dengan Intifadah Pertama yang dilancarkan pada 1987, Intifadah al Aqsa pada tahun 2000 dan pertembungan yang berterusan selama ini.

8-Sokongan dunia antarabangsa terhadap isu Palestin meningkat. Bukan sahaja di kalangan negara-negara umat Islam bahkan di sebahagian dunia Barat yang lainnya.

Dan sebenarnya banyak lagi petanda yang menunjukkan bahawa Islam akan kembali gemilang dan Zionis bakal berhadapan dengan episod gelap yang akan menguburkan kesombongan mereka selama ini. Pastikan bahawa anda tidak tertinggal daripada gerabak perjuangan yang mulia ini.

Kita berjumpa di Al Aqsa nanti

Salam perjuangan

Dr Z

sumber:

Dr.Zainur Rashid Zainuddin
Perunding Aman Palestin

http://zainurrashid.com/?p=103

 
3 Comments

Posted by on May 13, 2011 in Present is the past

 

أشبال حول الرسول – Ali bin Abi Thalib

“Azam, mana Mamat?!” mama meninjau sekitar daerah luar halaman Taman Seri Hutan. Anak bongsu berusia 10 tahun itu sering hilang dari pandangannya seusai solat subuh. Si abang tekun membaca sejarah kejatuhan empayar Melayu Melaka 1511, ralit menghafal hikmat-hikmat orang kulit putih tentang majunya empayar Melaka ketika itu. “Rupanya dari tadi menghadap game Habbo!” mama segera megambil buku teks matematik dan meletakkannya di sisi Mamat dan begitulah hari-harinya. Si ibu yang tidak pernah jemu memantau perkembangan akademik anaknya.

Teringat aku kisah pada kisah Si Singa Kecil, Ali B Abi Thalib, jasmaninya mungkin seusia sepertinya 10 tahun,  tetapi jiwanya besar , setelah bersaksikan kalimah Shahadah, ia dipenuhkan dengan keimanan yang tinggi  kepada Rabbnya kepada Rasul-Nya. Pernah diceritakankan bahawa: sesungguhnya dia pernah bersolat bersama Rasulullah , dia, dan ummulmukminin Khadijah bint Khuwailid sahaja, di dalam agama dan bumi Allah ini, tiada yang selainnya hanya mereka!

Usia vs kecintaannya pada Islam

Mungkin tak tergambar difikiran kita, anak-anak yang baru bersekolah rendah telah pun wujud dalam hatinya sebesar-besar kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya, bahkan sanggup menggadaikan nyawa demi-Nya!

Abu Dzar AlGhifari ketika mana mendengar bahawa seorang nabi telah diutuskan, segera meninggalkan ahli keluarga dan saudaranya lalu berhijrah ke Mekah untuk bersama baginda, namun ketika disana, beliau takut andai diketahui oleh musyrikin akan membahayakannya, perkara ini disedari oleh Ali lalu mengajaknya ke rumah, setelah 3 hari barulah Abu Dzar berani bertanyakan tentang Muhammad. Lantas atas keberanian dan  keyakinan serta keimanannya kepada Islam, beliau menceritakan tentang  Rasulullah dan membawanya ke rumah Arqam B Abi AlArqam.dan seterusnya membawa kepada pengislamannya.

Noktah penting pahlawan ini..

Tidak lengkap rasanya kisah hijrah tanpa kisah pemuda berani ini . Biarpun membayarnya dengan nyawa, dia sanggup! Ah…. semuanya demi Al-jannah! Beranikah kita berada di posisi (katil) Rasulullah dalam keadaan tiada jaminan keselamatan dan mungkin nyawa pula akan digadaikan, sedang segerombolan kaum musyrikin mengepung rumah dan siap untuk menyerang dan membunuhnya. Ali memberikan reaksi yang berlainan, “tidak pernah aku berasa nyaman tidur selain dari malam tadi (malam hijrah)” tingginya tawakkal dan penyerahan diri pada Allah, biarpun sinar Islam belum menampakkan cahayanya. Dia telah sanggup , bilakah kita?!

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ هَلۡ أَدُلُّكُمۡ عَلَىٰ تِجَـٰرَةٍ۬ تُنجِيكُم مِّنۡ عَذَابٍ أَلِيمٍ۬#تُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَتُجَـٰهِدُونَ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ بِأَمۡوَٲلِكُمۡ وَأَنفُسِكُمۡ‌ۚ ذَٲلِكُمۡ خَيۡرٌ۬ لَّكُمۡ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُون

“Wahai orang-orang yang beriman ! mahukah aku tunjukkan kamu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? ( iaitu) kamu beriman kepada Allah, dan RasulNya dan berjihad pada jalan Allah dengan harta dan jiwanu. Itulah lebih baik baginmu jika mau mengetahui”  (Surah   Assof: 10-11)

Perang Khandak juga menyaksikan kepahlawanannya. Tatkala tiada sebarang penyerang, tiba-tiba  Amru B Abd Wad  tejun ke dalam parit mencabar angkatan tentera muslimin. Siapa berani..?! Dia pahlawan hebat, sekali pukulan sahaja cukup membisakan. SENYAP…..

Lalu bangkit satu suara… dia Ali B Abi Thalib! “Jika dia Amru maka aku Ali!” Sukar rasanya melepaskan orang yang dicintai, Rasulullah berdoa sepenuh hati. Ya Rob! Ya Rob! Maka perlawanan satu lawan satu berlangsung, debu membatasi pandangan mereka, dada mula sesak kerisauan siapakah akan memenanginya. ALLAHUAKBAR…!

Ya ! dia telah berjaya, kerana meyakini Allahlah yang memberinya bantuan, dialah yang berhaq kerana keimanannya. Alhaq pasti menang, yang batil pasti akan jatuh jua..

Dia Akh Rasulullah…

“ya rasulullah, engkau telah mempersaudarakan sahabat-sahabatmu, janganlah mempersaudarakan aku dengan sesiapapun.”maka Rasulullah bersabda”أنت أخي في الدنيا والأخزة’ “

Tingginya darjat Ali disisi Rasulullah.. untuk dicintai  kita harus berkorban, maka untuk dicintai Allah dan Rasul-Nya, maka segala juhud dan usaha harus disalurkan sepenuhnya kepada Allah, tiada titik pertembungan antara haq dan batil!

Wahai sahabat mari matangkan diri! Untuk Allah, Rasulullah dan keseluruhan Ummah!

Jumpa di jannah!

~nur1511~

 
2 Comments

Posted by on January 21, 2011 in Present is the past, Sharing is caring

 

Perkongsian

Assalamualaikum wbt

Sedikit perkongsian berita dari Mesir:

Awal tahun baru ini masyarakat dunia terutamanya Mesir dikejutkan dengan berita pengeboman sebuah gereja di Iskandariah. Ramai yang tidak menyangka perkara ini akan berlaku. Berita ini mendapat liputan yang sangat meluas sehinggakan saya mendapat banyak SMS dari ahli keluarga di Malaysia yang bimbangkan keselamatan pelajar-pelajar Malaysia di sini. Sedangkan ramai pelajar Malaysia mungkin tidak pun mengambil tahu tentang peristiwa tersebut (barangkali kerana musim peperiksaan semakin hampir).

Sebagai muslim, sudah tentu kita tidak sama sekali menyetujui perbuatan yang mengancam keselamatan umum seperti ini. Pengeboman ini telah menyebabkan kematian 21 orang dan dikaitkan dengan gerakan Al-Qaeda.

Peristiwa pergaduhan antara kaum seperti ini menguji sensitiviti umat Islam. Mungkin ada persamaannya dengan isu penggunaan kalimah Allah di Malaysia.

Namun, seminggu selepas itu muncul pula berita kematian seorang muslim, Sayyid Bilal,31 dalam tahanan pihak keselamatan Mesir ketika masih dalam sesi soal siasat berkemungkinan berhubung kes pengeboman gereja tersebut. Beliau diberitakan meninggal dunia setelah diseksa dalam tahanan. Ahli keluarga beliau mendapati tubuh badan mangsa dipenuhi kesan-kesan seksaan. Bukan itu sahaja, ahli keluarga mangsa diancam untuk tidak membesar-besarkan peristiwa ini. Mereka juga diarahkan untuk menarik balik tuduhan terhadap pegawai polis yang terlibat.

Baca berita di sini

Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (Wahai Muhammad) sehingga Engkau menurut agama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (agama Islam itulah petunjuk yang benar”. dan Demi Sesungguhnya jika Engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah Engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepadamu.

* Mungkin perlu lebih mengambil tahu tentang isu-isu ummah ini, ada penambahan, anyone?

** Kepada yang akan menghadapi peperiksaan, syiddu helku!! Semoga kesungguhan kalian dikira oleh Allah SWT.

 
Leave a comment

Posted by on January 12, 2011 in Present is the past

 

Berbohong di Hadapan Dunia

Bismillahirrahmanirrahim

Ingin berkongsi artikel ini dengan para pembaca.

Apa pengajarannya? fikir-fikirkan..

Kebohongan Konferensi Pers Menlu Israel Tentang Penyerangan Armada Kemanusiaan

Selasa, 01/06/2010 16:46 WIB

Tidak mungkin seseorang bisa tenang ketika berbicara tentang kebohongan. Kebohongan hari ini (disebut Hasbara, dan dari sekarang, ketika orang Israel berbohong, hasbara adalah konjugasi yang tepat) lebih beracun daripada biasanya. Inilah komentar dan konferensi dari Menteri Luar Negeri Israel dari Rabin Red.

Selamat pagi, semua orang. Saya mau melaporkan pagi ini bahwa armada kebencian dan kekerasan yang mendukung teror Hamas sudah sangat keterlaluan dan ini sudah direncanakan.

Israel berbohong sejak permulaan. Mereka memilih Hamas dan “teror” tepat di baris pertama. Itulah yang lolos ke kantor berita internasional, dan kemudian menjadi inti pernyataan yang dibuat sebelumnya pada hari itu oleh berbagai politisi yang tiba-tiba marah di seluruh dunia. Tentu saja armada itu direncanakan, bagaimana hal itu bisa salah?

Israel menyesal atas meninggalnya beberapa orang, dan telah melakukan segala sesuatu untuk menghindari hal ini.

Frase ini selalu diulang pada banyak kesempatan, dan mungkin Israel akan memiliki hak cipta di dalamnya dan mendapatkan royalti di setiap kata itu.

Bantuan kemanusiaan yang dimaksud sama sekali bukan untuk tujuan kemanusiaan.

Bukan? Apakah Israel berpikir bahwa sekarang warga Gaza akan mulai melakukan bisnis industri pesawat terbang dan roket? Bahkan Israel memastikan setiap hari bahwa warga Palestina menggantungkan hidupnya hanya dengan kecerdasan mereka sendiri dan terowongan-terowongan. Bagaimana mungkin ini bukan bantuan kemanusiaan?

Setiap hari, kami melakukan itu. Kami meminta mereka untuk mengirimkan bantuan ini melalui jalur yang sah, apakah itu PBB, apakah itu Palang Merah, apakah itu orang-orang kita, tetapi tidak berhasil.

Dunia harus tahu, bahwa semua institusi yang disebutkan oleh Israel itu telah diminta dan meminta selama bertahun-tahun, dengan kata-kata, “buka penyeberangan sialan itu! Angkat pengepungan sialan itu! Bebaskan warga Gaza dari penjara Anda!”

Pada kenyataannya, mereka menyebut hal itu sebagai kampanye kemanusiaan, tetapi mereka mengatakan berulang kali bahwa maksud dan tujuan mereka adalah untuk menghentikan blokade, blokade maritim, di Gaza. Blokade maritim di Gaza sangat legal dan dibenarkan oleh teror yang dilakukan Hamas di Gaza.

Sangat legal? Seperti dalam hukum apa? Hukum internasional?

Membiarkan kapal ini ke Gaza dengan cara ilegal, pada kenyataannya akan membuka koridor penyelundupan senjata dan teroris ke Gaza, dengan hasil yang tak dapat dielakkan ribuan kematian warga sipil dan kekerasan di seluruh wilayah tersebut.

Tidak ada yang membenarkan penolakan bahan konstruksi, makanan, obat-obatan, perlengkapan sekolah, pakaian, bensin, popok, balsam, sabun, kursi roda …. Segala sesuatu yang membuat hidup menjadi mungkin. Apakah semua barang-barang itu akan membahayakan?

Setelah peringatan ini diulang dan tidak digubris oleh mereka, kami memberitahu mereka bahwa mereka tidak diizinkan untuk masuk blokade, sesuai dengan hukum maritim kami, kami berhak untuk melakukan itu.

Tidak di perairan internasional! Bahkan Israel menambahkan beberapa detail ‘menarik’ seperti “orang-orang di perahu melantunkan lagu-lagu anti-Semit.”

Sayangnya, mereka tidak mengindahkan peringatan dari pasukan kami pagi ini secara damai. Tidak ada negara berdaulat akan menoleransi kekerasan ini terhadap penduduk sipil. Dan kami di Israel hari ini meminta semua pihak yang relevan dan semua negara yang relevan untuk bekerja sama dalam menenangkan situasi ini. Terima kasih banyak.

Yang tidak tenang adalah Israel karena telah membunuh para aktivis dan warga sipil dengan darah dingin, dan ini hanya akan membawa lebih banyak kerusuhan. Anda telah meruntuhkan kemarahan dunia ke atas bahu Anda. Yah, dalam beberapa hari ke depan, semuanya akan segera dilupakan. Ada Piala Dunia yang akan jadi bahan perbincangan dan “sengketa” baru. (sa/ptt)

Sumber : Di Sini

Wallahul musta3an, KEEP PRAYING!

 

Tak puas hati; isu karikatur

wake up Muslims!!

“Dan orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan rela kepadamu (Muhammad) sebelum engkau mengikuti agama mereka. katakanlah: Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk yang sebenarnya. Dan jika engkau mengikuti keinginan mereka setelah ilmu kebenaran sampai kepadamu, tidak akan ada bagimu pelindung dan penolong dari Allah” (Al-Baqarah; 120)

Kalau orang kampung kata, “itulah, kalau dah perangai macam tu, sampai anak cucu macam itulah jugak perangainya.”

Mereka bukan sahaja tidak berpuas hati sejak nabi Muhammad s.a.w diutuskan menjadi rasul malah hingga kini mereka masih dan tetap tidak berpuas hati. Satu-persatu tindakan tidak puas hati mereka itu dizahirkan. Cukuplah penyeksaan Palestin dan negara-negara Islam yang lain menjadi bukti terbesar sifat buruk mereka, malah Allah sendiri sudah banyak memberitahu kita melalui kalam-kalamNya.

Lakaran karikatur yang menggambarkan kepala Nabi Muhammad s.a.w. pada badan anjing, direka oleh pelukis Sweden Lars Vilks, 63, dan dikemukakan sebagai bahan pameran ke sebuah pusat warisan budaya Sweden.

Bagaimanapun, lakaran itu ditolak atas sebab-sebab keselamatan.

Namun, sebuah akhbar Sweden kemudian menyiarkannya bersama sebuah editorial yang mempertahankan kebebasan bersuara yang membawa kepada bantahan negara-negara Islam dan Vilks menerima beberapa ancaman bunuh.

Rabu lepas (10 Mac 2010), tiga akhbar Sweden menyiarkan semula karikatur itu.

Mereka langsung tidak mengambil pengajaran terhadap apa yang berlaku terhadap sebuah akhbar di Denmark satu ketika dahulu (macam lama sangat je). Tapi, apa yang hendak dihairankan, memang itu sifat mereka, dan Allah sendiri menyifatkan mereka sebegitu rupa. Apa yang perlu difikirkan ialah sifat orang Islam. Allah telah memberi hint yang jelas tentang sifat mereka untuk umat Islam sedar dan bangkit daripada tidur yang berpanjangan.

Jumaat lepas, lebih 500 umat Islam mewakili parti politik dan badan bukan kerajaan (NGO) berarak dan berhimpun di depan Kedutaan Besar Sweden, di sini semalam, bagi membantah tindakan tiga akhbar negara itu yang menghina Nabi Muhammad. Namun apakah tanggungjawab mempertahankan Islam dan Kekasih kita hanya tanggungjawab 500 orang ini sahaja. Bukan ingin mengajak semua orang menyertai perarakan dan demonstrasi tapi cukuplah dengan sensitiviti kita sebagai seorang Islam. Perkara paling mudah yang perlu ada dalam tiap hati umat Islam ialah cukup dengan merasa benci terhadap perbuatan mereka dan terus memperkuat hubungan dengan Allah agar iman terus teguh di atas jalan yang satu ini; satu-satunya agama yang diterima di sisi Allah. Juga perlu untuk kita membantu masyarakat sekeliling untuk menyedari perkara ini agar dasar kebencian kita terhadap perkara yang berlaku berasas dan berdasarkan kefahaman yang jelas. Menjadi tanggungjawab untuk membentuk generasi harapan kita supaya di masa akan datang umat Islam masih lagi sensitif terhadap perkara sebegini. Sedih untuk dibayangkan kiranya satu hari nanti, setelah kita menjadi golongan veteran, perkara ini akan diterima dan menjadi kebiasaan, na3uzubillah min zalik, namun yakin Islam tetap dalam pemeliharaan Allah cuma atas kita untuk berada di dalamnya atau tidak, itu sahaja.

Seterusnya menjadi tanggungjawab kita juga untuk provok mereka seperti yang mereka lakukan terhadap orang Islam. Setiausaha Agung Persatuan Pengguna Islam Malaysia (PPIM), Datuk Ma’amor Osman juga menggesa umat Islam negara ini memboikot semua produk dari Sweden bagi menunjukkan rasa marah dengan tindakan yang tidak menghormati sensitiviti umat Islam itu.

“Menjadi kewajipan kita untuk mencintai dan melindungi Rasulullah, jadi saya menyeru umat Islam bukan saja di Malaysia malah seluruh dunia untuk mengenal pasti dan memboikot semua produk dari Sweden.

“Masyarakat Islam juga boleh menghantar bantahan termasuk melalui emel kepada kedutaan Sweden di negara masing-masing bagi mengecam tindakan itu yang begitu tidak bertamadun dan beradab,” katanya.

Ambillah pengajaran terhadap peristiwa akhbar Denmark yang terdahulu, mereka akhirnya memohon maaf secara terbuka terhadap umat Islam, juga tidak dapat dinafikan sensitiviti umat Islam pada masa itu yang berusaha sedaya upaya untuk melemahkan ekonomi mereka dan alhamdulillah DENGAN PERTOLONGAN ALLAH, mereka akhirnya memohon maaf secara terbuka dan berjanji untuk tidak mengulanginya lagi. (rindu umat islam yang mempunyai kepekaan yang bersangatan dalam peristiwa Natrah)

~Betulkan yang biasa, Biasakan yang betul~

::lihatlah rumah-rumah ibadat mereka yang semakin berkembang pesat di tanah kita, Al-Aqsa::

Bina generasi harapan untuk terus mempertahan agama..

Jika sayang nabi, ingin tahu kisah perjalanan susah payah hingga Islam sampai kepada kita, teruslah mengikuti perjalanan junjungan mulia, Muhammad s.a.w di kelas sirah, tiap sabtu, 830 pagi di Beit Khaulah.

 

Syabab, dunia memerlukanmu!!

Syabab, dunia memerlukanmu!!

Tersentak seketika diri ini tatkala melihat video ini. Berbagai perasaan bercampur baur – antara sedih, sayu dan pilu. Betapa besarnya pengorbanan pejuang-pejuang Islam satu ketika dahulu dalam menyampaikan risalah Islam. Bermula dari kesungguhan Rasul Amin – Rasulullah S.A.W, diikuti para sahabat dan para salafussoleh yang terkemudian. Kesemua mereka berjuang atas dasar yang sama iaitu menyampaikan risalah Islam yang suci.

Alhamdulillah, pengorbanan yang dilakukan lillahi ta’ala pastinya beroleh kemenangan pada akhirnya. Itulah yang berlaku. Risalah Islam yang dibawa oleh Baginda S.A.W suatu ketika dulu pernah dianggap asing – kini tersebar dengan meluas di atas muka bumi ini. Namun nikmat Islam dan Iman yang kita lalui hari ini bukanlah percuma. Ianya dibayar dengan sebegitu banyak darah, jiwa mahupun harta demi memastikan dua nikmat besar itu terus berlangsung hingga ke hari ini. Hari ini kita dilahirkan dengan nama Ahmad, Muhammad, dan Fatimah, bukanlah Ah Chong mahupun Ravi dan sebagainya  (Na’uzubillah). Inilah hasil pengorbanan Rasulullah dan para sahabat dalam menyampaikan risalah tauhid ini. Perjuangan kerana Allah tanpa mengharapkan kepentingan dunia!

Seharusnya pengorbanan yang cukup besar itu terus dipertahankan hingga ke hari ini. Namun, lihatlah keadaan umat Islam sekarang. Kita berada di bawah dan dipijak-pijak oleh musuh-musuh Islam walhal bilangan kita sudah cukup untuk mematahkan serangan mereka. Ironi sekali. Negara Palestin yang telah dijajah lebih dari 60 tahun masih belum dapat dibuka oleh Salahuddin ke-2. Dunia masih menanti-nantikan kemunculan Sultan Muhammad Fateh 2 atau yang seumpamanya untuk membebaskan kembali negara-negara Islam dari cengkaman musuh. Nampaknya bilangan umat Islam yang ramai pada hari ini berkadar songsang dengan kekuatan yang mereka miliki. Pelik tetapi benar. Memang ironi tetapi realiti.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

Hampir terjadi keadaan yang mana umat-umat lain akan mengerumuni kalian bagai orang-orang yang makan mengerumuni makanannya”. Salah seorang sahabat berkata: “Apakah kerana sedikitnya kami pada waktu itu?” Nabi berkata: “Bahkan, pada saat itu kalian banyak jumlahnya, tetapi kalian bagai ‘ghutsa’ (buih kotor yang terbawa air saat banjir). Pasti Allah akan cabut rasa takut yang ada dalam dada-dada musuh kalian, kemudian Allah campakkan kepada kalian rasa ‘wahn’”. Kata para sahabat: “Wahai Rasulullah apa rasa ‘wahn’ itu?”
Beliau bersabda: “Cinta dunia dan takut mati”

(HR Abu Daud No.4297, Ahmad 5/278, Abu Nu’aim dalam al-Hilyah 1/182 dengan dua jalan dan dengan keduanya hadits ini menjadi shahih).

Oh, terjawab sudah persoalan yang bermain di minda sebentar tadi. Read the rest of this entry »

 
 

Strategic Planning Exercise

 بسم الله الرحمن الرحيم

Selamat Tahun Baru 2010!

Apa azam tahun baru anda? (soalan typical)

Apa rancangan anda untuk merealisasikan azam anda itu?

Setiap kali tahun baru, kebanyakan dari kita akan menetapkan azam baru. Ramai juga yang merealisasikannya, tetapi saya percaya tak kurang juga yang gagal mencapai target tahun-tahun lepas, atau lebih teruk lagi terlupa langsung apa yang diazamkan pada awal tahun dahulu!

If you fail to plan, you are planning to fail

Kata-kata ini ditulis oleh guru Bahasa Inggeris saya sewaktu di sekolah rendah (thank you teacher!). Dahulu, saya kurang memahaminya dan tidak terlalu mengambil berat tentang planning. Tetapi semakin lama saya sedar, saya perlu merancang supaya hidup jadi lebih bermakna, tidak kucar-kacir dan saya dapat lebih menikmati setiap saat nyawa yang Allah kurniakan.

Belajar dari sejarah

Sejarah telah membuktikan kebenaran boleh dikalahkan oleh kebatilan yang terancang. Di sini saya ingin berkongsi surat daripada Gargarius kepada pemerintah Rusia menerangkan tentang strategi untuk menghancurkan Kerajaan Uthmaniyyah dari dalam:

Adalah MUSTAHIL untuk kita menghadapi kerajaan Uthmaniyyah dengan kekuatan ketenteraan kerana mereka adalah manusia yang sangat percaya dengan diri sendiri, mempunyai rasa izzah (mulia), kerana keterikatan mereka dengan agama,  keredhaan mereka dengan ketentuan Allah, pegangan aqidah yang utuh, kekuatan sejarah mereka yang terdahulu serta ketaatan mereka kepada ketua.

Read the rest of this entry »

 
1 Comment

Posted by on January 1, 2010 in Present is the past